Follow by Email

Isnin, 23 Januari 2012

Redha itu, manis dan indah




sering kali kita mendengar ungkapan kalimah redha yg meniti di bibir2 makhluk ALLAH yg bernama manusia..namun adakah kita mengetahui..,memahami..,menghayati secara jelas akan maksudnya..?dan adakah aplikasi redha yg sentiasa kita lakukan disetiap hari dalam warna-warni kehidupan kita sejajar dgn kehendak dari ALLAH..?

JOM!sahabat2 kita

berkongsi..=)

Ikhlas sama erti dengan Redha. Redha berasal dari kata radhiya-yardha yang bererti menerima suatu perkara dengan lapang dada tanpa merasa kecewa ataupun tertekan. Sedangkan menurut istilah, redha berkaitan dengan perkara keimanan yang terbagi menjadi dua : satu- redha Allah kepada hamba-Nya dan,dua- redha hamba kepada Allah (Al-Mausu’ah Al-Islamiyyah Al-’Ammah: 698).
Ini sebagaimana diisyaratkan Allah dalam firman-Nya, ”All
ah redha terhadap mereka dan mereka pun redha kepada-Nya.” (QS 98: 8). Redha Allah kepada hamba-Nya adalah berupa tambahan kenikmatan, pahala, dan ditinggikan darjat kemuliaannya. Sedangkan redha seorang hamba kepada Allah mempunyai erti menerima dengan sepenuh hati aturan serta ketetapan Allah. Menerima aturan Allah ialah dengan melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi semua larangan-Nya. Adapun menerima ketetapannya adalah dengan cara bersyukur ketika mendapatkan nikmat dan bersabar ketika ditimpa musibah. Dari definisi redha tersebut terkandung isyarat bahwa redha bukan berarti menerima begitu saja segala hal yang menimpa kita tanpa ada usaha sedikit pun untuk mengubahnya.. Apabila sesuatu
yang tidak diinginkan datang menimpa, kita dituntut untuk redha. Dalam erti kata yg lain, kita meyakini bahwa apa yang telah menimpa kita itu adalah takdir yang telah Allah tetapkan, namun kita tetap dituntut untuk berusaha.
Allah berfirman, ”Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan suatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.” (QS 13: 11). Bererti, Redha menuntut adanya usaha aktif serta bersungguh2 dalam melaksanaakan ketaatan kpd NYA.. Walaupun di dalam redha terdapat makna yang hampir sama dengan pasrah yaitu menerima dengan lapang dada suatu perkara, namun di sana dituntut adanya usaha untuk mencapai suatu target yang diinginkan atau mengubah kondisi yang
ada sekiranya itu perkara yang pahit. Kerana redha terhadap aturan Allah seperti perintah mengeluarkan zakat, misalnya, bukan berarti hanya mengakui itu adalah aturan Allah melainkan disertai dengan usaha untuk menunaikannya. Begitu juga redha terhadap takdir Allah yang buruk seperti sakit adalah dengan berusaha mencari takdir Allah yang lain,iaitu mencari ikhtiar utk sembuhkan sakit tersebut contohnya makan ubat dan sebagainya.

Seperti yang dilakukan Khalifah Umar bin Khathab ketika ia lari mencari tempat berteduh dari hujan deras yang turun ketika itu. Ia ditanya, ”Mengapa engkau lari dari takdir Allah, wahai Umar?” Umar menjawab, ”Saya lari dari takdir Allah yang satu ke takdir Allah yang lain
.” Dengan demikian,..,jelaslah kita terhadap
kalimah REDHA yg dituntut dalam ISLAM..
dan sama2 kita berdoa kpd ALLAh agar
di jauhkan dari golongan yg menyalah tafsirkan erti redha justeru mengakibatkan salah faham serta persepsi mahupun aplikasi terhadap makna ayat- ayat yang memerintahkan untuk bersikap redha terhadap segala yang Allah tetapkan dan perintahkan kepada kita hambaNYA...
akhir kalam,redha mengajak kita untuk optimistis dan berusaha buat yg lebih baik dan terbaik dalam menjalani kehidupan sebagai khalifah di bumi ALLAH yg sementara ini.. Wallahu a’lam.

Ahad, 11 September 2011

Hanya untukMU ya Allah..

Sabda Nabi Muhammad (s.a.w)
{ ان الله عزوجل لا يقبل من العمل الا ما كان حالصا وابتغى به وجهه }
maksudnya : sesungguhnya Allah azza wa jalla tidak menerima amalan kecuali yg benar2 bersih(hatinya) dan mengharapkan keredhaan dari ALLAH...

Assalamualaikum,salam tautan aqidah kerana Allah..
kalam ini khas buat sahabat sahabiah agar kita sentiasa dalam rahmat dan keberkatan dari ALLAH.

Bicara berkenaan hati...HAti adalah satu anugerah dari ALLAH kepada kita manusia sebagai organ utama@raja dalam menggerakan anggota badan yg lain..hati yg sentiasa di bajai dengan zikir atau perkara2 kebaikan akan sentiasa tenang dan secara automatiknya tingkah laku yg terbit dari diri akan senang semua manusia di sekeliling termasuklah makhluk lain.

Sabda Rasuullah s.aw, [".... ketahuilah bahawa di dalam badan itu ada seketul daging,apabila baik,maka baik lah badan keseluruhannya dan apabila rosak,maka rosaklah sekaliannya.ketahuiah!itulah yg di katakan HATI.."] hadith ke-6 dalam matan al-arba'in.

Hati,kiranya ia menjadi raja yang baik..sekalian rakyat atau anggotanya akan menjadi baik.Sebaliknya,jika ia menjadi raja yang rosak mka sekalian anggotanya akan rosak..
kerana ini wajiblah kita menjaga hati agar ia menjadi pemandu yang terbaik dalam kita menjalani kehidupan ini.Selain itu, hati adalah pusat kepada keimanan serta keyakinan kepada ALLAH,dan ingatlah keyakinan tidak akan wujud melainkan ia terbit dari hati yang benar2 suci hanya kerana ALLAh dalam setiap perbuatan.

Oleh itu,wahai daie jagalah hati serta perbuatan,kerana ia akan memberi kesan kepada kerja dakwah kita lakukan.Sama ada ia baik atau sebaliknya..Ayuh,kita sama-sama mengangkat tangan mohon kepada Yang Memiliki Hati..

[ يا مقلب القلب ثبت قلوبنا على دينك وعلى طاعتك ]


"melangkah ke semester baru ini,...mcm mane hati kita???adakah setiap perkara yg di lalukan di niatkan kerana ALLAH???adakah ia di baja dgn baik setelah sebulan yg lalu,utk bekalan semester kali ini?? JOM!!koreksi diri..muhasabah diri..(^_^)


Isnin, 4 Julai 2011

keberkatan dari Mu yg kami dambakan....


assalamualaikum...kalam ini ku titipkan utk saudara2 Islam ku,sahabat2 seperjuangan yg sudi membaca ruangan ini.Pertama dan untuk selamanya di rafa'kan ke hadrat Ilahi kerana dgn rahmat dan kasih sayangnya ku dapat merasai dua nikmat terbesar iaitu IMAN dan ISLAM...Alhamdulilah...
ku percaya,yakin dan pasti bahawa sahabat yang membaca nukilan ini sudah tentu lebih mengerti APA ITU ISLAM..sungguhpun begitu ingin juga ku kongsikan di sini agar kita sentiasa hidup di dalam rahmat dan kasih sayang-NYA serta keberkatan daripadaNya..Islam adalah agama yg suci dan tiada ragu padanya yang mana Allah wauhyu kan kepada baginda Rasulullah (s.a.w) yang bukti kebenaranya yang menjamin keselamatan hidup penganutnya.

Sebagaimana firman Allah { انّ الدين عند الله الإسلام } ..dan firman Nya lagi { ورضيت لكم الإسلام دينا }.
yang dekian itu tiada alasan untuk kita mencari agama selain dari Islam

.Seterusnya IMAN....bilamana kita ketahui dan faham akan ISLAm tidak dapat tidak ke atas kita berIMAN...Iman bererti percaya @ Tasdiq(membenarkan).Dalam erti kata lain iman ialah paduan antara 3 perkara iaitu kepercayaan hati,pengakuan lidah dan beramal dengan segala rukun @perintah.Oleh itu,orang yang beriman mestilah menjadi seorang yang beramal kerana amalnya membuktikan keimanannya.Jika tidak imannya semata-mata perasaan dan cita-cita belaka yang hanya menyenangkan hatinya tyang dia seorang yang beriman dan berharap akan kurnian TuhanNya..sebagaimana yang di katakan oleh Al-Hassan Al-Basri ليس الإيمان بالتحلي ولابالتمني ولكنه ماقر }
{ في القلب وصدقه العمل من قال حسنا وعمل غير صالح ردّ الله على قوله ومن قال حسنا وعمل صالح رفعه العمل

"Maksudnya-bukanlah iman itu dengan perhiasan dan cita-cita akan tetapi iman itu ialah apa yang teguh d dalam hati dan di benarkan dia oleh amal.Barang siapa berkata (iqrar)baik pada hal ia tidaj mengerjakan yang tidak baik,nescaya Allah tolak permintaannya.Dan siapa yang berkata dan berbuat baik,nescaya mengangkat akan dia oleh amalnya"

sebagaimana yang dinyatakan di atas Iman ialah dasar Aqidah@kepercayaan orang Islam,dasar ini tetaplah sebagaimana yang di ajarkan Islam,tidak mungkun di pinda atau berpinda oleh perubahan tempat dan zaman.

perkongsian disini ialah dalam usaha kita menyambung mata rantai perjuangan dakwah Rasulullah...."sejauh manakah kita menjaganya agar ianya tidak tercampur dan di campur oleh pemikiran2 jahiliyyah???" yang mana ianya begitu cepat mempengaruhi akal fikiran manusia....sehinggakan kita lupa dasar utama ISLAM itu sendiri iaitu ALQURAN dan AS SUNNAH...
sahabat....Islam agama yang suci,bersih dari segala kekeliruan....Iman itu kepercayaan yang hakiki kepada TuhanNya...jika kita sebagai daie tidak menjaganya..//
Dimana Keberkatannya...??Dimana..??dimana sahabat2...
bukan kah kita sangat megharapkan keberkatan dari ALLAh dalnm usaha kita menyambung rantai perjuangan dakwah Rasulullah....!jaln ini tidak di hidangkan dengan permaidani merah..sebaliknya penuh dengan KEPAYAHAN..KEPERITAN...KESUSAHAN..yg bakal di lalui..
untuk menghadapi jalan yang penuh dengan mehnah ini..RAhmat dan KASih sayang serta KEBERKATAN dari ALLAh lah yang kita harapkan...

maksud firman Allah...sekiranya yang kamu serukan kepada mereka itu ada keuntungan yg mudah di perolehi dan prejalanan tidaj berapa jauh,nescaya akan ramai akan mengikuti mu,tetapi ianya sangat jauh dan ada kepayahan...

sahabat2..dalam kita menjalani jalan yang penuh mehnah ini..ayuh kita sama2 menjaga hati,perbuatan dan kata2 kita agar tidak hilang keberkatan Allah keatas kehidupan kita sehari2..jika kit sebagai daie tidak menitik beratkan perkara ini...bagaiman mungkin keberkatan dan pertolongan Allah mengiringi kita...??? sama2 kita fikir2 kan....
kalam akhir kalam...sirrualabarakatillah.....